Sunday, September 4, 2016

Beauty Peasant on Instagram

Haloooo! Sudah lama banget gue ga posting disini. Bukannya males tapi emang ga sempet buat ngeblog bahkan main blog gue juga sampe jarang di update. Karena masih pengen review soal kosmetik dan beauty stuff lainnya tapi ga sempet ngblog akhirnya gue membuat akun instagram khusus Beauty Peasant. Isinya ga jauh soal review kosmetik, produk kecantikan, makanan, tempat hangout dan hal-hal lucu lainnya.




Buat yg mau follow bisa langsung cek di IG dengan username @beautypeasant.

Wednesday, December 9, 2015

Review Product: Purbasari Matte Lipstick 82 & 90

Halo semua! Ngomongin soal kosmetik gue bukan orang yang hobi beli kosmetik tapi kalo soal lipstik lain cerita. Gue dari dulu sebenernya ga begitu suka lipstik dengan hasil yang glossy atau mengilap karena kurang enak aja menurut gue. Tahun ini merupakan tahun dimana gue bisa kalap beli lipstik doang. Kenapa? Karena tahun ini gue banyak menemukan produk produk lipstik matte yang bagus tapi harganya ga mahal. Dari sekian banyak merk lipstik affordable yang gue beli, kali ini gue akan ngereview lipstik yang beberapa bulan ini lagi ngehits. Purbasari Matte Lipstick. Buat yang bingung dan nanya Purbasari kan lulur atau nanya emangnya Purbasari ngeluarin produk kosmetik? jawabannya adalah iya. Gue juga baru tau dan beruntung sekali pas tau lipstik ini bagus gue bisa langsung beli tanpa bingung bingung mau beli dimana.


Packagingnya menurut gue bagus dan ga norak ya, maksudnya dengan harga Rp 31.000,- packagingnya ga keliatan murahan. Walaupun kerdusnya menurut gue agak kurang bagus. Jadi setelah nyoba pake lipstik ini hal pertama yang gue kagumi adalah teksturnya yang ga kering sama sekali. Hasil akhirnya pun gue suka, beneran matte dan lumayan awet saat dibuat minum atau makan. Yang ga gue terlalu suka dari lipstik ini adalah aromanya yang menurut gue kurang enak, kaya nyium bau lipstik nyokap yang 15 tahun lalu suka gue pake hehehe.

Punyaku cuma nomor 82 dan 90 sisanya punya kakakku jadi aku ga test pakai
Purbasari 90
Purbasari 82
Tapi overall lipstik ini beneran recommended karena memang bagus, dengan hasil matte, lembab di bibir ga kering dan tahan lama. Tapi FYI kalau kamu mau beli lipstik ini cari ke toko kosmetik yang ada di pasar tradisional karena sepertinya memang ga dijual di departement store besar. Worth to try.

Keep Classy and Sassy!

Sunday, September 27, 2015

Dye My Hair Purple with Manic Panic


Satu hal yang sampe sekarang masih penasaran gue lakukan adalah ngewarnain rambut gue, bukan warna yang natural kaya coklat atau hitam tapi warna seperti biru, pink, ungu dan warna rambut kartun pada umunya.

Kalian pasti tau bahwa setahun yang lalu gue pernah coba buat ngerwarnain rambut gue biru dan gagal karena warnanya ga terlalu muncul (bisa diliat di link ini ). Sampe sekarang pun gue masih penasaran buat ngewarnain rambut denga warna yg un-natural. Buat kali ini gue berencana ngewarnain rambut gue ungu.

Gue pun memutuskan buat ngebleaching rambut gue (lagi) tapi kali ini bukan ombre jadi gue hanya bleaching bagian dalam rambut gue karena kalau gue bleaching seluruh rambut gue akan membuat kaget orang satu kantor. Gue tetep ngelakuin hal yang sama seperti tahun lalu, yaitu bleaching rambut sendiri karena gue terlalu sayang mengeluarkan uang berlebih untuk bleching di salon. Gue kali ini pakai 2 produk bleaching yaitu Sasha dan Miranda. Dua-duanya punya harga yang sangat murah, gue beli Sasha dengan harga Rp. 8000,- dan Miranda dengan harga Rp. 6000,- 

Namun setelah gue coba pakai Miranda memang lebih cepat bikin rambut pirang tapi yang gue kurang suka adalah teksturnya yang terlalu kental jadi susah diaplikasi ke rambut, dan satu lagi terasa agak panas di kulit kepala. 

Hasil 4 kali bleaching
Gue bleaching sebanyak 4 kali tapi tetap ga dapet warna pirang yang gue harapkan. Karena gamau bleaching lagi akhirnya gue putuskan buat langsung ngewarnain rambut gue dengan warna ungu.

Kali ini gue beli pewarna rambut yang udah terkenal banget buat warna-warna ekstrem. Gue beli cat rambut Manic Panic dengan shade Purple Haze. Gue beli Manic Panic ini dengan harga Rp. 230.000,- harga yang relative mahal buat cat rambut dan kali ini gue berharap hasilnya sesuai dengan harapan gue.




FYI, gue apply sendiri Manic Panic ini dan gue langsung apply pas rambut gue masih kering. Gue apply di rambut dan gue tutup dengan alumunium foil, gue diamkan selama kurang lebih 1 jam. Setelah sekitar 1 jam gue langsung bilas rambut gue dengan air dingin. Ingat! jangan bilas dengan air hangat dan jangan gunakan shampo, karena warnanya bakalan banyak yang luntur.

Yang gue seneng dari ngewarnain dengan Manic Panic ini adalah rambut gue ga kering dan ga kusut, beda kalau pakai cat rambut pada umumnya. Jadi rasanya kaya ga habis ngecat rambut. Oiya gue cuma ngabisin setengah tube Manic Panic buat ngewarnain rambut gue bagian belakang ini, rambut gue tebel dan lumayan panjang.

Setelah rambut kering dan gue catok beginilah hasil dari Manic Panic purple haze:

Ini foto outdoor
foto indoor dengan penerangan matahari bukan lampu
Yang gue suka dari hasil ngecat rambut gue ini adalah warnanya gak terlalu keliatan kalau pakai penerangan lampu yang ga terlalu terang, warnanya bakal lebih keliatan kalau kena cahaya matahari. Overall gue seneng dengan hasilnya, sesuai dengan ekspektasi gue. Mungkin lain kali gue bakal coba dengan warna yang lain.

Jadi segitu dulu review gue kali ini, kalau ada yang mau ditanyaken sok atuh comment di bawah. See you soon girls.

Keep Classy and Sassy!

Sunday, September 6, 2015

September Haul 2015


Halo beauty people! Setelah sekian lama akhirnya gue posting lagi disini. Sebenarnya bukannya gamau buat posting, tapi ada kendala sedikit di account gue dan baru sekarang bisa login ke blogger lagi.
Well, kali ini gue mau share product apa aja yang gue beli di bulan September ini.
So, check it out!

1. Beauty In The Pot - Gaharu Hair Mask
Hair mask ini adalah hair mask organik yang komposisinya terbuat dari kayu pohon gaharu. Gue beli di account instagram @beautyinthepot dengan harga Rp. 70.000,-

2. Pure Tea Tree Oil
Semenjak baca kalau tea tree oil bisa ngobatin ketombe dan ngobatin berbagai macam masalah kulit, akhirnya gue putuskan buat beli pure tea tree oil ini. Gue pun beli dengan harga Rp. 70.000,- (beli di instagram @beautyinthepot juga)

3. L'Occitane Shea Butter Ultra Rich Lip Balm
Setelah baca review dan minta rekomendasi dari kakak lip balm apa yang bagus, akhirnya gue putuskan buat beli lip balmnya L'Occitane. Gue beli yang ukuran travel karena harga lip balm ukuran normal itu mahal sekali, gue ga shanggup beli hehehe. Lip balm yang ukuran travel size ini gue beli dengan harga Rp. 24.000,-
Gue beli ini di online shop gue lupa namanya, ada di elevania.com atau kalau kalian mau beli langsung di store L'Occitane juga ada tapi kurang tau yang travel size dijual juga atau engga.

4. LA Girls Matte Flat Pigment Gloss - Fleur
Lip cream matte masih jadi favorite gue sampe sekarang, dan setelah baca sana sini kalau LA girls ini ga kalah bagus dari merk mahal seperti Lime Crime atau Dose of Colors. Gue beli dengan harga Rp. 80.000,-

Itu dia barang yang gue beli bulan ini dan nanti bakal gue review satu-satu di postingan gue next time. Sekian dulu haul gue bulan ini semoga bermanfaat, sampai jumpa di haul selanjutnya.

Keep Classy and Sassy!

Sunday, February 8, 2015

Confession of a Curly Hair Person

Hai all the beauty people out there!! Apa kabar? It's been a while since i write my latest post on this blog. Actually i'm not really busy, but i spend my most time on my main blog.

Sekarang gue mau bahas rambut keriting. Keriting yang gue maksud disini adalah keriting asli, bukan keriting yang dibuat disalon. Jadi, gue ini punya rambut asli yang keriting, kalo kalian ngeliat profile pict gue rambutnya lurus itu hanya modal catokan kok hehe, look so real kan? Rambut gue ini agak lucu, gue pas kecil lahir dengan rambut super lurus dan alus banget. Entah kenapa pas umur 4 atau 5 rambut gue mulai ada bagian yang ikal, lama kelamaan seiring bertambahnya umur rambut gue makin keriting. Keritingnya ga tanggung-tanggung, keriting kecil-kecil yang ngembang dan kering.

Karena punya rambut yang susah diatur begini, gue menghabiskan masa-masa SD SMP dengan model rambut yang dikepang atau diiket ponytail. Gapernah namanya ngerasain gerai rambut gue karena gue tau rambut gue bakalan menyeramkan kalo ga diiket. Masa SMA gue udah mulai kenal catokan, tapi karena i'm just a peasant, catokan gue ga begitu bagus dan bisa dibilang efek catokannya ga begitu ngefek banget di gue haha.

Sering banget rambut gue jadi bahan ejekan dari temen-temen bahkan kakak kelas gue di SMA dan dulu pernah sempet sebel sama rambut gue, kenapa rambut gue ga kaya orang-orang kebanyakan yang lurus. Lagu keriting keribo tuh udah jadi anthem gue banget deh dulu. It's so hard to be a curly person. Padahal gue selalu mikir gaada yang salah dengan rambut keriting.

Karena udah keseringan diejek dari kecil sampe udah gede, gue jadi terdoktrin kalo rambut keriting itu ga "normal" dan jelek. Jadi tolong jangan ngejek sesuatu yg orang itu gabisa rubah walaupun cuma bercanda. Kita ga bakal pernah tau apa yg dia rasain, apa dia juga ngerasa itu lucu. Setiap orang beda-beda.


The funny part is belom lama ini ketika gue mau nyatok rambut, dan sodara gue yg umur 5 ngeliat rambut asli gue yg keriting dia pun langsung ngomong "ih kamu rambutnya keriting" setelah itu gue ga begitu inget antara dia ngomong "jelek banget" or "jijik". Karena itu cuma omongan anak umur 5 tahun ya i just found it funny, tapi sisi menyedihkannya adalah anak kecil selalu ngomong jujur hahahaha.

Waktu berlalu, rambut keriting gue pun sekarang jadi agak lebih mendingan dari rambut gue yang dulu. Jadi kalo gue males nyatok gue palingan cuma nyatok bagian atas dan poni jadi bawahnya masih keriting dan tetep ngembang but still better than before. Tapi sekarang kalo orang ngeliat rambut gue aneh gue bodo amat Hey! I Don't Give A Fuck. Gue tetep rutin ngelakuin banyak treatment, kaya hair mask, creambath, segala macem minyak cem-ceman dan nyatok. Nanti gue bakal share beberapa produk yg menurut gue bagus buat rambut keriting gue yg barangkali cocok juga buat kalian. So, just enjoy with curly hair. See you on the next post girls.

Keep Classy and Sassy.

Wednesday, January 7, 2015

Product Review: Revlon Matte Lipstick (#003)

Haloooo!
Kali ini gue bakal review item selanjutnya dari haul gue di bulan Desember yaitu Revlon Matte Lipstick #003.

Recommended item buat kalian pecinta matte lipstik seperti gue. Kenapa gue bilang recommended? Karena dengan harga Rp 55.000,- gue udah bisa dapetin lipstik matte sesuai dengan keinginan gue. Jadi lipstik ini bener-bener ga shiny. 

Warna yg gue pilih ini ngeblend banget sama warna bibir gue, malah kalo gue liat di cermin kaya gaada bedanya, tapi setelah gue foto jadinya agak peach. Shade #003 ini juga cocok buat natural look make up dan cocok buat sehari-hari.


Keep Classy and Sassy!

Monday, January 5, 2015

Product Review: Maybelline Bold Matte Lipstick (MAT5)

Alohaaa!!!
Seperti yg udah gue bilang di postingan gue yg berjudul December Haul, gue bakal review satu persatu produk yg udah gue beli itu. Pertama gue mau review lipstik dari Maybelline yaitu Maybelline Bold Matte MAT5.


Untuk warna lipstik MAT5 ini bisa dibilang agak mirip sama lipstick Maybelline yg gue review beberapa minggu yg lalu. Buat ukuran lipstik matte, lipstik ini kurang matte. Mungkin kalo dibanding lipstik Maybelline yg lain memang ini ga terlalu shiny dan ga terlalu glossy tapi untuk ukuran matte masih jauh dari kata matte sih menurut gue. Tapi bagusnya lipstik ini moist banget, dan lumayan tahan lama. Jadi buat yg mau lipstik ga terlalu glossy tapi juga ga mau keliatan terlalu dry kaya lipstik matte, kalian cocok sama lipstik ini. Harga untuk lipstik ini sendiri Rp 79.000,- dan bisa dibeli di semua outlet Maybelline.


Keep Classy and Sassy!